Minggu, 15 November 2009

Belajar Membaca/Iqra,sastra jendrahayuningrat pangruwating diyu oleh ravie ananda

oleh ravie ananda
Kajian Sufistik Menuju Mahabah Tajali


Sastrajendra Hayuningrat Pangruwating Dhiyu


Sesanti ini merupakan sebuah kalimat yang berasal dari bahasa jawa yang berarti sebagai berikut.

Sastra bermakna tulisan

Jendra / Hendra bermakna hati / raja

Hayu bermakna baik / indah

Rat bermakna darah / getih

Pangruwating berasal dari kata ruwat yang bermakna / merawat/ memperbaiki

Dhiyu yang bermakna Buta / raksasa


dapat disimpulkan bahwa makna dari kalimat tersebut adalah Sebuah tulisan atau pelajaran yang tinggi yang mampu meruwat / memperbaiki darah / diri manusia menjadi lebih baik.


Kalimat ini merupakan salah satu wulangan tinggi tentang hidup dan pencarian hakikat hidup manusia jawa, manusia Indonesia yang terdapat dalam kisah cerita pewayangan.

Dikisahkan dalam pewayangan, bahwa piwulang / ajaran ini ( ajaran Sastrajendra Hayuningrat Pangruwating Dhiyu ) sangat rahasia dalam pengajarannya, hingga hanya manusia yang diberi piwulang dan yang mengajar saja yang boleh mengetahui. Bahkan ada istilah Suket Godong Ora Kena Krungu ( Rumput dan daun tidak boleh mendengar ).

Dikisahkan, jika tumbuhan dan hewan mendengarkan piwulang ini, maka mereka akan naik derajat kemuliaannya, begitu juga dengan jin, raksasa dan sejenisnya, setelah mendengar piwulang ini mereka akan naik derajatnya menjadi manusia, sedangkan manusia akan naik derajatnya menjadi dewa. Tempat pemberian piwulang ini dikisahkan harus ditempat yang sangat rahasia.

Maksud dari kisah ini adalah bahwa tempat tersebut sebenarnya terdapat dalam diri manusia itu sendiri, dimana jika manusia bisa sampai mendapat piwulang ini maka di akan lebih mulia derajatnya dibanding manusia pada umumnya.

Tulisan atau sastra itu sesungguhnya adalah milik rajanya manusia yakni Tuhan Yang Maha Esa, sedangkan Tuhan telah meniupkan sedikit Ruh Nya kedalam diri manusia itu sendiri. Maka, barang siapa manusia yang bisa sampai pada kesadaran batin terdalamnya yakni Ruhnya, ia akan mendapatkan pencerahan ruhani. Dengan ruhani yang cerah manusia tersebut akan naik derajatnya, sebab untuk mencapai kesadaran Raja / Ruh dalam diri, manusia harus terlebih dahulu mengikis nafsu – nafsu yang menyelimutinya, mulai dari lawamah, amarah, sufiah dan mutmainah.

Proses pencerahan ruhani dalam diri manusia hanya akan diketahui oleh manusia yang mengalaminya itu sendiri, karena itu merupakan pengalaman pribadi spiritual manusia itu sendiri.

Cerahnya ruhani akan membawa rahmat bagi pelakunya, sedangkan rahmat tersebut akan menyelamatkan dirinya. Wujud rahmat tersebut berupa hidayah, untuk menangkap hikmah – hikmah yang terkandung di dalam kehidupan sehari – hari, semua peristiwa yang kita alami akan mampu kita ambil dan selami maksud kandungannya yang kemudian akan menjadikan kita semakin dekat dengan Tuhan, lebih pasrah dan sabar.

Disebutkan, bagi umat Islam, bahwa dalam bulan puasa terdapat suatu malam yang disebut malam LailatulQadar, bagi yang beruntung, mereka akan mendapatkan anugrah dari malam tersebut. Malam yang cerahnya melebihi seribu bintang, karena memang cahaya pencerahan ruhani, cahaya ketuhanan, cahaya yang berasal dari Ruh yang merupakan tiupan sedikit dari Ruh Nya melebihi cerahnya apapun. Cahaya yang bersumber dari Maha Cahaya.

Nafsu – nafsu yang menyelimuti ruhani kita dan harus dikikis itulah yang diibaratkan dengan Dhiyu atau raksasa, yakni keserakahan, ketamakan,kesombongan iri hati, dengki, sahwat yang berlebihan dan lain – lain. Maka untuk mencapai Lailatul Qadar pun manusia diharuskan berpuasa dahulu. Dengan mengurangi makan, maka energi untuk berpikir kepada hal – hal yang berlebihan akan berkurang disebabkan kondisi fisik lemah. Dengan fisik yang lemah, kita akan semakin sabar sebab untuk marah pun kita memerlukan energi yang banyak pula. Puasa bukan hanya mengubah pola makan dan minum yang tadinya pagi dan siang diganti setelah buka / magrib, tetapi juga mengurangi makan. Kondisi seperti itu yang berjalan berhari – hari akan membentuk ruhani kita, sehingga LailatulQadar pu disebutkan akan turun pada sepertiga hari terakhir dalam bulan puasa.

Kisah turunnya Wahyu Al Quran pertama kali pun setelah nabi Muhammad saw bertahalwat / bertirakat di gua Hira selama 40 hari 40 malam, dan bahkan beliau hanya makan beberapa butir kurma dalam setiap buka dan sahur. Betapa bagaimana keadaan fisik beliau pada saat itu.

Iqra adalah membaca. Membaca bukan dalam arti tulisan melainkan membaca hikmah ciptaan Tuhan, sehingga pada awalnya beliau pun mengalami kesulitan, apalagi membaca tentang diri manusia. Sebab manusialah mahluk ciptaan yang memang menjadi khalifah atau wakil Tuhan dalam menjalankan alam semesta ini. Setalah beliau membaca diri manusia barulah ayat terakhir yang turun menganjurkan untuk membaca alam semesta yang merupakan pena Tuhan.

Ruh manusia adalah sebagian kecil Ruh Nya yang ditiupkanNya, yang berarti bahwa manusia mempunyai sifat sifat turunan dari Yang Maha Pemilik Sifat. Oleh karena itu terbukti bahwa manusia lah yang bisa membahas dan mengelola apa saja yang ada di alam semesta ini. Maka tepatlah jika Tuhan melebihkan manusia dari semua ciptaan, dan juga menistakannya daripada dari semua ciptaan yang lain.

Semua ciptaan Tuhan, baik matahari, bulan ,bintang dan yang lainnya, semua yang ada di alam ini merupakan sunatulloh, dimana ciptaan atau mahluk adalah Fayakun Allah dan firmanNya adalan Kun Alloh.

Ilmu apa saja yang ditemukan oleh manusia sudah pasti merupakan hasil pencerahan ruhani penemunya dalam membaca objek yang mereka amati. Pencerahan ruhani tersebut jelas mempengaruhi juga otak, pikiran dan kejiwaan bahkan raga manusia tersebut, sehingga bisa kita amati bagaimana karakter, wajah dan sikap orang – orang yang telah menemukan ilmu tersebut, mereka pasti mempunyai aura sinar wajah, sikap hidup, pemikiran, dan perjalanan hidup yang sangat berbeda dengan manusia kebanyakan, begitu juga benturan – benturan hidupnya.

Tumbuhan merupakan sunatulloh yang apabila manusia bisa membacanya misal dari batangnya, maka manusia tersebut kemudian bisa mengubahnya menjadi kursi , meja dan lain – lain yang sudah barang tentu dengan memunculkan ilmu pertukangan kayu. Daun – daunan pun bisa diubah menjadi obat, racun atau bahkan makanan dengan ilmu tersendiri pula.

Di dalam bumi ini terdapat berbagai bijih logam yang kemudian oleh manusia yang bisa membaca dengan ruhaninya, bahan tersebut diubah menjadi kursi, meja, pisau dan lain – lain yang tentunya juga menggunakan ilmu tersendiri. Semua manusia yang mengupayakan dan berusaha untuk memenuhi kebutuhan hidupnya menjadi lebih baik.


Hayuningrat / Hayuning Diri / Membuat Selamat, Baik Darah Kita, Diri Kita


Kewajiban seorang yang berimanlah untuk Iqra, bukan hanya membaca tulisan dan arti tetapi membaca tentang diri manusia itu sendiri, hakikat manusia dan alam semesta sebagai pena Allah. Barang siapa mensyukuri nikmat Allah maka manusia tersebut akan ditambah nikmatnya dan barang siapa yang mengkufuri maka azab yang sangat pedih akan menimpa.

`Manusia dijadikan Tuhan sebagai mahluk yang paling sempurna karena mempunyai kelebihan akal pikiran dan nurani serta Ruhani. Itu merupakan nikmat yang tiada terkira. Salah satu mensyukuri nikmat adalah dengan menggunakan akal dan pikiran kita. Dengan berpikir dan berakal, pengetahuan kita akan bertambah. Dari pengetahuan kemudian menjadi ilmu, berilmu. Itulah nikmat Allah. Orang yang berilmu akan lebih dihargai oleh orang lain.


Orang yang tidak mau menggunakan pikiran dan akalnya akan menjadi bodoh. Taklid buta pun dilarang oleh agama. Orang yang bodoh kurang dihargai dalam kehidupannya dan sering sengsara karena kebodohannya. Itulah azab Tuhan.


Mengapa manusia yang diberi anugrah itu?


Karena manusia yang diberi akal dan pikiran, sehingga ujud seorang Muhammad pun adalah manusia, bukan malaikat.


Kursi Allah ada dalam seluruh alam semesta ini. Ruh kita adalah sedikit Ruh Nya yang ditiupkan, sehingga manusia pun memiliki sifat – sifat yang berasan dari pemberi Ruhnya, meski sedikit. Maka manusia bisa berkuasa, berkehendak, merubah, membunuh dan sebagainya. Semuai itu pun atas izin Nya, tanpa izin Allah maka manusia tak kan mampu apapun... illa Bisulton........

Sulton yang dimaksud adalah kekuatan berupa ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan adalah hasil dari kerja keras akal , pikiran, dan Ruhani manusia. Maka hanya manusia yang masih hidup / ber ruh lah yang bisa melakukan Iqra......maka selagi hiduplah manusia dianjurkan untuk Iqra. Jasad tanpa Ruh bukan lagi manusia, melainkan bangkai...sehingga dapat disimpulkan sebagai berikut


Marilah... mumpung kita masih menjadi manusia........ mumpung masih ber Ruh... kita Iqra, membaca tentang kehidupan ini agar kita lebih dimuliakan derajatnya... di dunia dan di akherat kelak. Amin.......


Subhanalloh, wassalamah, warohmah, wabarokah ngalaik.

0 Komentar:

Poskan Komentar

Berlangganan Poskan Komentar [Atom]

<< Beranda